6 Januari 2010

Learn Something


hold your head UP; take an unplanned road trip; be thankful; try everything once; color outside the lines; fall in love; embrace change; trust in yourself; do what you love; dance when everyone is looking; eat dessert first; be nice to everyone; send thank you cards; be the change you wish you see in the world; play in the rain; break the rules once a while;  do random acts of kindness; forgive even when it's hard; make time for family and love; dont count the minutes,count the laugh. - Anonymus
---
Dulu, dulu sekali, 1989, saya pernah jadi orang murtad.
Orang yang tahunya menyalahkan Tuhan.
SD kelas 3 atau 4 saya lupa, tapi sudah tidak percaya Tuhan, tidak berdoa.

back before 1989,
orang tua saya sangat berkecukupan, bahkan bisa dibilang berkelebihan.
sangat berkelebihan. sampai setiap lebaran kami memberi seragam baru untuk sekolahan SD di belakang rumah kami, masing masing anak dan guru 1 stel baju seragam baru. Ya, dari kelas 1-nya sampai kelas 6-nya.

agustus 1989, ayah saya ditipu orang. sahabat sendiri. dalam bentuk dollar dan aset perusahaan dan pribadi.
semua tergadai ke bank. ke orang-orang berdasi yang mukanya lurus ketika meminta kami pindah.
7truk-6 mobil kanvas-20 sepeda motor-2mobil pribadi-rumah-gudang-kantor.
Habis.

saya, bulan september, sudah bukan salah satu anak donatur terbesar di sekolah, tapi anak yang disantuni uang sekolahnya oleh guru,teman, dan yayasan sekolah saya.
saya, agustus itu, tidur di kamar bareng orang tua saya. 1 ranjang. kami ber4.
orang tua saya, saya, dan adik saya yang baru saja lahir mei 1989.
kami pindahan naik becak.
cuma punya 1 vespa biru tua, lemari pakaian, 2 kasur kapuk dan sprei.
orang tua saya sudah tidak memakai cincin kawin. bekasnya berupa kulit yang warnanya pucat.
kami makan nasi,kecap,kerupuk,atau telor. Paling banter ikan goreng.
saya sekolah pulang pergi jalan kaki.sering telat.jadi sprinter setiap telat.

saya jadi ugal ugalan. pulang sore jam 6. kadang itu kalau dipaksa jemput.
ayah saya jauh lebih pendiam. ibu saya jadi kurus. adik bayi saya? saya bahkan malas main sama dia.
keluarga besar kedua orang tua saya? entah kemana, menjauh,jauh,jauh, dan hilang, lenyap.
saya jarang bicara kepada orang tua saya. teman. atau guru lagi.
saya lebih senang menendang nendang bola ke tembok sendiri.
main basket sendiri. baca komik sendiri.

Malam natal. 24 Desember 1989.
Saya masih merajuk. Adik saya sudah tidur. saya merajuk di ruang tamu yang juga ruang keluarga, yang juga ruang makan. yang juga garasi motor.
saya ngantuk. mau tidur. panas di ruang ini. paling tidak di kamar ada kipas angin kecil.

Lalu disana mereka berdua.
berlutut di ujung kasur itu. Spreinya basah. Kepala mereka tertunduk. Tubuh ibu saya berguncang-guncang.
saya keluar kamar. Diruang tamu itu, saya diam diam menangis. diam diam berdoa.

...
jadi kalau ada yang tanya, kenapa saya bisa jadi orang yang sangat bersyukur atas segala sesuatu.
Jawabannya panjang.

12 komentar:

  1. suatu hari, aku juga merajuk. ada ulangan di sekolah, tapi ibu nggak pny uang sekedar utk ongkos angkot ke sekolah. hari itu ayah gajian, tapi pulangnya nanti sore.

    akhirnya ibu menjual sebotol shampoo di lemari yang belum kami pakai ke tetangga sebelah. uangnya utk ongkosku ke sekolah...

    jadi kalo ada yg tanya kenapa aku keliatan sok pede, sok kuat, sok berani, sok mandiri... well, itu bukan sok-sokan. Aku udah dilatih tahan banting waktu masih kecil...

    :)

    BalasHapus
  2. aku kuat karena dulu sering ngambil air pake ember baru bisa mandi
    hahahahahhaha


    .... LOL

    BalasHapus
  3. Denny, aku sedih baca tulisanmu. Komen Enno bikin tambah sedih juga.

    Baru di umur segini, aku tahu bahwa kaya itu adalah rasa syukur untuk setiap berkah yang Tuhan kasih ke kita.

    *ngelap mata & ngelap ingus srooottt*

    BalasHapus
  4. @ Denny: ternyata kau ada bakat jadi kuli panggul, Den :P
    Hwahahaha

    BalasHapus
  5. hahahhahaha
    kuli panggul??

    *nanya : sejam dapet brapa??

    *pikir2 alih profesi :P

    BalasHapus
  6. @denny: iya, aku pun karena latihan nimba aer di sumur juga sih... dulu ledengnya sering mati hahaha

    @sari: aaaaah!!! jangan meper di bajukuuuuuuuu!!! jorok!!!

    BalasHapus
  7. segala sesuatu itu pasti ada hikmahnya.
    kita nggak akan pernah tahu apa yang terjadi esok hari, bahkan beberapa menit lagi.
    yang terpenting kita bisa belajar, mensyukuri apa yg telah tuhan berikan pada kita.

    dooo...aku sok menggurui...
    hahaha...

    tp emang sedih jg baca tulisannya

    BalasHapus
  8. dah lah tak usah sedih

    :D

    BalasHapus
  9. stay tough,
    hal yang seperti itu baiknya sebatas diingat untuk diambilpelajaranny. tapi kalau sering-sering diingat ntar jadi terbawa murung dan merusak mood.
    have a nice day :)

    BalasHapus
  10. @ mbk enno ma bang denny--

    WOOOWW...pantas lengan kalian kekar semua jadi rahasianya di nimba aer toh... :P
    *ngangguk2*

    hukz...kalo aku tahun kemaren tuh bener2 sedang diuji...doakan saya kuat yah... semangatt...!! *mengepalkan tangan*

    BalasHapus
  11. sama nih sama komennya ke postingannya kak enno...
    i just fell not alone.
    semua orang punya turning pointnya sendiri. :)
    dan setiap kejadian itu pasti ada hikmahnya.. ehehe

    BalasHapus
  12. @ajenk: wahahahaha iye tampaknya :P iye kudoakan juga dirimyu biar tetep semangat ye :)

    BalasHapus

share us something