21 April 2010

Penyiar Idolaku


Dulu, long time ago, saya pernah begitu menyukai seorang penyiar radio Retjo Buntung di Jogja *jujur banget infonya*. Namanya Heidy, laki-laki. Suaranya bikin saya setia banget mantengin radio siang malam, kecuali kalau saya harus kuliah *ya iyalah*. Saya juga belum punya TV, jadi hiburan saya satu-satunya dikost yang sepinya nyaingin kuburan ya cuma radio. Selain suaranya yang memang asyik, cara dia merespon pendengarnya selalu membuat saya tertawa. Asli lucu. Kayaknya, ini orang pasti menyenangkan, pikir saya.

Suatu pagi *saat itu saya numpang tidur dikost sahabat terbaik saya*, tiba-tiba kepikiran ide norak dikepala. Sambil nyeruput teh hangat, saya bilang kalau saya ingin dia menemani saya ke radio RB. Sahabat saya langsung berhenti minum. Tanpa saya ucapkan, dia tahu kalau saya ingin bertemu Heidy. Selain tentang skripsi, obrolan tentang betapa enaknya suara Heidy adalah yang paling sering keluar dari mulut saya. Akhirnya, disepakati kalau sepulang dari kampus, kami akan ke radio.

Siang itu, setelah kami tiba di depan radio RB. Tiba-tiba norak saya kambuh. Saya tidak mau turun dari motor. Saya minta pulang. Saya grogi. Sahabat saya ngakak.

Dan kami pun pulang ...

Sampai hari ini, saya masih menyukai suara Heidy. Masih suka dengerin dia siaran walaupun tak pernah melihat wajahnya. Saya juga masih punya keinginan, suatu hari nanti, bertemu *biar cuma dari jauh aja, soalnya takut grogi* dengannya.

10 komentar:

  1. wah wah... yang ini juga masih niru gaya tulisan kak enno, ber'saya'.

    sayang banget lho, padahal tadinya menurut saya semua penulis di blog ini punya gaya penulisan masing-masing yang unik. jadi kalo ada yang malah niru-niru yang lain, well... blog ini jadi nggak seru.

    be yourself lebih baik.

    BalasHapus
  2. Nona Diana, asal tahu aja, be yourself itu motto hidupku. Apa setiap orang yang menulis dengan menggunakan kata 'saya', Anda anggap meniru gaya tulisan Enno? Come on darling... Grow up :)

    BalasHapus
  3. stop bullying diana.

    i mean it.

    BalasHapus
  4. wkwkwkwk...aku juga pernah suka sama penyiar radio. suaranya bagus, ngebawain acaranya asik n kayaknya gaul abis. bayangan aku tu orang sekeren suaranya, eh, nggak tahunya orangnya gendut banget, tua lagi...wkwkwk...sumpah teman2 pada ngetawain aku... *mengenang sambil ngikik geli*

    BalasHapus
  5. maaf, saya tidak bermaksud bullying, toh saya cuma memberikan opini. lagipula saya rasa tidak ada unsur penghinaan dan SARA dalam pendapat saya.

    nona sari, buat saya tidak masalah memakai kata ganti orang pertama 'saya'. tapi saya diam-diam suka dengan tulisan kamu yang biasanya. gaya kamu yang asli itu sangat ekspresif dan santai. jadi sebagai penyuka tulisanmu juga, boleh dong saya kasih masukan?

    kalau masukan ini membuat kamu tersinggung, berarti kamu yang harus dewasa kan.

    cheers

    BalasHapus
  6. jatuh cinta sm suara ^^
    jangan grogi dooong... :)

    BalasHapus
  7. heeee,,

    penggemar rahasia nih ceritanya ? :D

    BalasHapus
  8. Visitku...salam sahabat. ijin follow !

    BalasHapus
  9. mba sari...
    koq qtha bisa sama sey??
    bedax..aq berani turun dari motor dan nemuin penyiar favoritku..
    bahkan biz itu dy ngasih hadiah ultah ke aq..
    fufufufuufu..
    *jdi malu juga kalo nginget* fufufufuu :p

    BalasHapus

share us something