21 April 2010

Sayang vs Benci


Sayang dan benci, bersumber pada tempat yang sama. Hati.
Mengutip perkataan orang bijak, beda sayang dan benci hanya setipis kulit bawang. Mungkin karena bersumber pada tempat yang sama, terkadang, memindahkan sayang menjadi benci tak memerlukan waktu lama. Beri saja 1 alasan yang menohok atau khianati saya, percayalah, seperti angin yang menerbangkan debu, sayang saya pun berubah benci.

Sampai disini, alasan-alasan baik yang diciptakan lingkungan untuk mengobati hati saya yang terlanjur luka pun menjadi benar-benar BASI. Bahwa, kita tak perlu memiliki orang yang kita sayangi, atau tetap mendoakan kebahagiaan untuknya kendati bahagianya tidak dibaginya denganmu, atau tetap menyayanginya tanpa membuatnya terganggu. Ya'elahh... Come On...
Daripada mengucapkan hal-hal seperti itu, pergi saja dan belikan saya coklat. Maka saya akan memelukmu sepenuh hati.

Sering juga, terlintas dikepala saya, apakah saya benar menyayanginya atau hanya menyayangi diri saya sendiri? Sehingga saat saya tak bisa bersamanya, saya merasa sakit yang sama seperti ketika orang mencubit tubuh saya. Malah terasa lebih sakit.

Yang jelas, saya selalu percaya bahwa Tuhan di atas sana menyimpan janji rahasia bahwa balasan dari cinta sejati adalah cinta sejati juga.

Siapa tahu, ini cuma masalah waktu.

...

19 komentar:

  1. Bener nich? Kalo aku belikan coklat, kamu bakal sayang? wah, gampang banget ya?? hehe...

    BalasHapus
  2. He eh...apalagi kalo coklatnya 1 kontainer, biar bisa aku jual lagi hwahahah *maruk MODE: ON*

    :P

    BalasHapus
  3. Hmmmm, berarti hargamu hanya 1 kontainer coklat?, murah amir...

    BalasHapus
  4. hmmm.... saya pembaca setia blognya kak enno dan kenal banget tulisan-tulisannya...
    gaya tulisan kamu kok jadi mirip gaya tulisan kak enno sih? kalo saya cek di tulisan-tulisan kamu yang lain biasanya nggak seperti ini.

    kayaknya kamu lebih cocok nulis dengan gayamu sendiri deh daripada niru gaya tulisan orang lain.

    cheers

    BalasHapus
  5. Kok gaya nulisnya beda yak, aku bukan blogger, tapi aku rajin kunjungin blog ini karena isinya bagus2, tapi jujur aja, tulisanmu yang sekarang kayak jiplak gaya orang lain. Ada baiknya kamu kembali ke gaya nulismu sendiri (kalau kamu punya gaya, karena aku nilai tulisanmu itu berubah2, jadi terkesan tidak konsisten)...

    BalasHapus
  6. udah jangan pada brantem

    BalasHapus
  7. @ Anonim: Kamu siapa? Kok ga pake nama? Saya ga suka komentarmu, tapi saya hargai. Terimakasih yaa... :)

    @ Dian Ang: Aku ini tidak pernah bermaksud meniru siapapun. Apalagi niru seorang Enno, aku ga ada apa-apanya dibanding dia. Enno editor, aku ini hanya penulis amatiran ples musiman, kalo lagi musim males aku ga nulis. Enno salah satu guruku. Aku ingin bisa menulis sebaik dia dengan gayaku sendiri. Terimakasih masukannya.

    BalasHapus
  8. @ Danny: Weleh weleh..., sesuatu yang pasti di alam ini kan cuma perubahan. Kalau boleh ganti baju setiap hari, kenapa ga boleh ganti gaya nulis?

    @ Denny: Hwahahah... Kok tumben jadi pada rame gini yak? Udah lama ga nulis, sekali nulis langsung dikomentarin, pedes2 lagi *puyeng*

    BalasHapus
  9. Bener nich? Kalo aku belikan coklat, kamu bakal sayang? wah, gampang banget ya?? hehe...

    He eh...apalagi kalo coklatnya 1 kontainer, biar bisa aku jual lagi hwahahah *maruk MODE: ON*

    Tuh, ngaku sendiri kan, dan di tulisanmu juga kamu ngaku sendiri, memang, HARGAMU TERNYATA HANYA 1 KONTAINER COKLAT!!!, SANGAT MURAH!!!... HAHAHAHAHAH!!!!!!!!!!

    BalasHapus
  10. would you guys stop act so childish and make yourself like a horrible rats in my house.

    get out!!

    BalasHapus
  11. Kayaknya aku tahu kamu deh. Nona Anonim yang terhormat. Kamu ada masalah dengan hargaku yang ternyata murah? Ga berani pake nama yak? :)

    BalasHapus
  12. *popi masuk dan nyemburin aer es ke semua orang, berharap semua jadi ademmm heheheheh*

    BalasHapus
  13. yo... mama..

    popi is in da house..
    hahahahahaha

    BalasHapus
  14. @ Denny: Maaf yaa... Aku ga bermaksud meniru siapapun, apalagi menyamakan hargaku dengan 1 kontainer coklat. Aku ga bisa mencegah orang yang ga suka, seperti halnya aku ga bisa menyenangkan semua orang. Bagi yang tidak berkenan dengan tulisan ini, atau komentar2nya, selaku pemilik rumah, aku ikhlas kalau kamu menghapusnya. Aku jadi ga enak, bikin kerusuhan dirumahmu. Kalau aku sudah tidak dikehendaki disini, keluarkan saja aku dari daftar kontributor. Aku ga apa-apa.
    Sekali lagi, aku mohon maaf.
    ...

    BalasHapus
  15. hahahha buseet gw dipanggil mama popi, berasa jadi mamayuqero deh. Hadooh diatas kita ini ngapain emosi deeen, kan pada punya tempat sendiri-sendiri. Ini tempat bersama, bikin damai dong cyiiiin!

    BalasHapus
  16. @sari : hahahaha.. udah santai aja. kuuulll man..

    @popi : mak bun.. halaaah tinggal tgu hari aja.. hahahaha...

    BalasHapus
  17. wah disini, suasananya panas banget ya. jadi ikut2an panas.
    udah, sabar aja sar. orang kayak gitu nggak perlu diladeni. bikin sakit kepala. mending makan coklat. aa..aku suapin..."nyam2 enak kan?? adem jadinya kan?" hehe..

    BalasHapus
  18. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  19. Duh, yuk yuk yuk, kita ke ring WWF. Nah pada jotos-jotosan deh di sana. Hehehehe.

    Buat anonim itu, hayo, hayo, siapa yang bilang coklat 1 kontainer itu murah? Bisa beliin nggak? Buktiin dong *bilang aja mau dibeliin :p*

    Hayo, pada rukun, ntar diomelin Ibu Kita Kartini. Itu pada pas lagi hari perayaannya kok malah pada berantem. Dilempar konde lo ntar :p

    BalasHapus

share us something